Story

Kelahiran anak ke-2 (part -3: end) : finally

Oke ini sesi terakhir dari cerita kelahiran kedua yang saya alami.. 

Mau nulis panjang.. Tapi mata udah gak kuat, sepett.. Apa lagi nulisnya pake hp. Hahahaha maklumm kalo pake leptop ribet.. Gak bisa nulis sambil tiduran, sambil santai atau sambil melakukan aktifitas yang lain. 

Oke last part from my labor story. Malam rabu, 13 oktober 2015, semua berjalan biasa aja…. Sudah feel free pokonamah. 

14 oktober 2015; jam 12 malam, mules yang datang udah mulai sering. Akhirnya minta suami nge cekin timing nya setiap berapa menit sekali dan berapa lama. Masih ragu sih, soalnya ini mules kaya mau mens, bukan kaya mau melahirkan. Akhirnya karena waktu mulesnya udah setiap 10 menit sekali, kita memutuskan untuk telpon rumah sakit. Yahhh seperti biasa.. Harus ada operasional prosedur dulu sebelum kita sampai dan diperbolehkan datang ke rumah sakit. Dengan bahasa jepang alakadarnya, bermodal memo khusus bahasa yang biasa digunakan pas kondisi mau lahiran, akhirnya pihak rumah sakit mempwrbolehlan kita datang kesana buat cek keadaan. Gak harus bawa barang keperluan melahirkan, soalnya hari senin lalu udah dititipin di rumah sakit. Cuma bawa dokumen kelengkapan melahirkan aja, plus bawa minum, takut hausss pas disana. 

Oiaa jam lewat tengah malam udah g ada bis, gak ada kereta juga. Harua pakai taxi. Berhubung kalo pake taxi harus nelpon juga, akhirnya kita memutuskan jalan kaki sampai ke statsiun. Biasanya di statisun banyak taxi yang lagi mangkal. Ayoo kita jalan kaki aja, biar pembukaannya cepet, ajak saya ke suami. Akhirnya kita jalan kaki menuju statsiun. Tiap mules, jatah berjalan berhenti sejenak. Kebetulan separuh jalan menuju statsiun ada taxi lewat. Rejeki ibu melahirkan. Padahal dari rumah sampai ke statsiun butuh waktu sekitar 10-15 menit buat jalan. Lumayan kan siapa tau bisa nambah pembukaan. 

1:o0 am. 

Sampai di rumah sakit, seperti biasa mengikuti protokoler rumah sakit… Sebelum masuk harus ukur suhu tubuh dulu… Dann jediyaaarrrr… Malam itu suami pake sweater, akhirnya suhu tubuhnya diatas normal. Pengen tak jambal ae rambute.. Hahah diasaat genting kaya begini… Ehhh malah ada teouble macam itu, akhirnya kita berpisah buat sementara.. Saya langsung masuk ruang pengecekan, dan suami harus melakukan prosedur lain gara gara suhu tubuhnya yang diatas normal. 

Di cek sama bidan… Katanya masih pembukaan 2-3….ohh mayy… Waktu itu rasanya pengen lonjak lonjak biar pembukaanya cepet, tapi bahaya juga.. Neng lelaaahhh banggg… Nunggu bukaan yang gak naik naik.. Hahahah. Setelah selesai di cek, sama bidan di kasih baju ganti khusus buat berasalin. Plus perlengakapan lainnya, pad khusus beraalin dan daleman. Selesai ganti baju dan pemeriksaan, suami baru diperbolehkan masuk, plus masker dimulut.. Disangkanya dia lagi kena serangan demam atau kaze. 

Selesai pemeriksaan, berharap segera masuk ke ruang observasi alias ruang tunggu bersalin, tapi nyatanya harus duduk dulu di bagian resepsionis,menyelesaikan administrasi dari pihak rumah sakit. Ditanya ini lah itu lah.. Padahal mulesnya udah bikin heboh… Mau teriak aja sama merekaaa wooyy ini mau lahiran ko malah di mintain ngisi beberapa dokumen, enggak bisa habis lahiran aja gitu.. Pengen nangisssss tapi itu kalo sakitnya melahirkan gak bisa siitarakan lewat tangisan…. Hahahha. Bisanya diutarakn ke orang orang sekitar, dengan sikap yang aktif dan massive. Mungkinnn yaaaa ( as my personal situation). Sekitat 20 menit, akhirnya selesai juga itu pengisian borang rumah sakit. Ahh yokatta….akhirnya bisa masuk ke ruang observasi.. Walaupun sebenarnya gak ngapangapain juga itu di ruang observasi. Cuma nunggu pembukaan aja… 

Di jepang, memang dokumen perdokumenan itu bagian yang sangat penting. Tindakan yang mereka lakukan akan sesuai dengan apa yang sudah di tulis. Semua informasi lengkap mengenai data paaien tercatat dalam dokumen individu. Jadi ditangani oleh dokter manapun, dia gak akan kebingungan, sebab semua informasi mengenai rekam medis tercatat dengan teliti. 

Jam 1:…. Am entah lebih berapa, kalo gak salah udah mau hampir jam 2 ko, akhirnya masuk ke ruang observasi. Dipasangi NST, untuk mengetahui detak jantung bayi dan kontraksi yang terjadi. So saat ini udah tinggal beraksi menikmati sensasi masa masa mau lahiran. Mules dibagian perut bawah( pokonya semacam mules mau mens, tapi coo ittai/sakit banget) meningkat semakin tinggi. Bidan bilang kalau muleanya udah sampai ke bagian belakang dan ada rasa panas, panggil bidan, itu tandanya pembukaannya meningkat. Saat itu saya sengaja pakai penghangat di bagian tulang belakang. Hal ini bisa sedikit mengurangi rasa sakit yang dialami. 

Sakit yang dialami semakin cepat rentang waktunya, sudahkurang dari 10 menit sekali. Saat itu masih proses NST, jadi pengecekan kondisi jantubg bayi dan kontraksi yang dialami. Sambil ngerasain mules, sambil lihat grafik kontraksi. Kalau pas sakit banget…. Itu grafik bisa sampai puncak, dengan rentang yang berbeda beda. Enggak kayasinusoidal, lebih ke random grafik( mungkin ya.. Secara pengamatan yang terjadi sambil merasakan mules yang hebaattt). Sebenarnya pas mules datang, pengen rasanya jingkrak jingkrak menghilangkan atau mengalihkan rasa sakit, tapi berhubgubg perut diikat sama belt yang terhubung ke mesin NST jadi harus ditahan sambil berbaring. NST cek ini lumayan memakan waktu, lebih dari satu jam. 😭😭😭😭 bagi yang sudah merasakan lahiran, bisa membayangkan gimana kan rasanya mules saat menjelang kelahiran itu,, amazing banget… 

Akhirnya, ada sedikit panas yang dirasakan menjalar ke bagian tulang belakang, oke panggil bidan. Di cek sama bidan, dan katanya udah pembukaan 4. Yosshh udah nial beberapa tingkat, girang bukan main. NST sudah dilepas dan boleh melakukan aktifitas menunggu dengan posisi apapun. Lepas dari NST, rasanya pengen bolak balik ke toilet, buat buang air kecil atau sekedar duduk di toilet. Suami dengan siap sedia mengantar kemanapun pergi, termasuk ke toilet..dan keberadaan suami saat melahirkan adalah bagian anugrah yang tak ternilai… Atau siapapun yang membuat kita nyaman, dan merasa sangat terbantu dengan keadaan orang tersebut. Boleh jadi ayah atau ibu. Tapi karena berhubung saya mah cuma ada suami, dan mama jagain Fisa..dan rumah sakit pun hanya memperbolehlan suami yang hadir, jadi suami hanya pilihan satu satunya.  Perjuangan melahirkan itu memang pas masa masa menunggu pembukaan totalnya. Woow banget… Habis pembukaan 4 saya bebas dari belt dan melakukan posisi yang menurut saya nyaman. Karena saat posisi berbaring, yang ada rasa mules yang tak berhenti, akhirnya saya memutuskan untuk pilih posisi nungging. Posisi uang bertahan hanya beberapa kontraksi saja, dan sayapun pilih posisi berdiri di sebelah tempat tidur. Pas mules datang, saya tinggal tahan dan sambil berjalan dikit-dikit. Atau menggerakan seluruh anggota tubuh, atau menggigit apapun yang bisa digigit. Termasuk menggigit orang yang disekitar. Hahaha sadiss. Saat si cek pembukaan sama bidan, beliau bilang bahwa mungkin 10 jam lagi bayi bisa dilahirkan. Alias pembukaan total terjadi.

Pukul 4 lebih, rasa sakit sudah semakin hebat, nunggu beberapa saat buat panggil bidan. Akhirnya bidan datang dan cek pembukaan, udah pembukaan 8. Aahhh yokatta. Lebih cepat dan sangat cepat dari perkiraan.. Setelah pembukaan 8,, langsung pindah ke ruang bersalin.. Nah biasanya kejadian ini yang suka bikin gemes dan berkesan. Pembukaan 8 udah sakitttt tiada tara, tapi gak boleh ngasih push/force/ngeden dulu. Harus tahann sampe pembukaan total. Ini yang bikin nyiksaaa….. Bikin kita jadi setengah sadar dan tidak. Suami yang ada disamping udah jadi korban bullying secara langsung. Dann suami cuma bisa bilang ayo jangan menyerah… Iya tau sakit,, beuuuhhhh itu mahsemua  orang juga tauu… Cakaran pukulan dan apapun itu udah bisa diterima dengan ikhlas sama suami kalo pas kondisi begini. 

Dann melahirkan kali ini cukup menguras tenaga. Emang sejak kontraksi terjadi badan udah lemes gak ada tenaga. Waktu lahiran fisa dulu,sebelum ke rumah sakit makan dulu banyak banget. Tapi kali ini, makan alakadarnya, gak nyangka bakalan lahiran malam ini. Kan di jadwallan besok siangnya induksi. Tapi alhamdulillah, Allah selalu memberikan kejutan yang tak ternilai disaat yang tepat. 

Ni lahiran emang heboh, teriak sana sini, jambak sana sini. Hahaha dan alhasil lemes… Satu kali ngeden gak bikin bayi keluar. Butuh beberapa kali sampai kepala bayi keluar dan terdengar tangisan. Tasanya pas bayi mau keluar ituu seperti mau puppp… Sambil ngeden selalu nanya ke suami, yang aku pup gak? Enggak,.. Katanya.. Ini ko sakitt bangett…. Teriak teriak bilang ittai ittaiiiii ittaaaaiii… Untung aja itu bidan sabar banget. Gak ada marah sedikitpun. Malah nyuruh bilang itai sambil keras dan cepat gak apa apa. Mungkin mempengaruhi jalan pernafasan juga ya. Pas melahirkan memang pernafasan itu jadi bagian utama untuk mendorong atau menjadi part of supporting pas proses melahirkan. Jadi pas bidan bilang nafas cepet… Nafas dalam… Nafas panjang.. Ikuti aja, itu membantu proses pergerakan bayi menuju jalan lahir juga.

Alhamdulillah tepat pukul 05:35 bayi kedua kami lahir. Dengan berat 2640 gram dan tinggi 47 cm. dan dilakukan dengan persalinan normal. Habis bayi keluar, langsung IMD tanpa memotong tali pusat terlebih dahulu. Sekitar 5-10 menit akhirnya tali pusat di potong dan bayi dibersihkan alakdarnya. Tanpa dimandikan… 

Yosshhh akhirnya selesai juga. Ini nulis kepotong potong… 

Putri kedua kami beri nama SUmayyah Maryam Virza, dengan maksud agar menjadi wanita mulia yang berkedudukan tinggi di dunia dan akhirat. Semoga nama tersebut menjadi doa yang makbul dan di ijabah oleh Allah. Menjadi pembuka jalan syurga untuk kami sebagai orang tua. Aamiin

  

3 Comments

  • tikaa

    Lewat hpl, kl aq kira2, paling laki2 nih adeknya fisa.soalnya bnyk dpt ceita gitu,yg lewat hpl biasanya laki2,nempel aja sm ibunya^
    alhamdulillah ada ibu datang ya teh.aq yo wis rasan2, aduh rempongnya teh epi kl cm ngurus ber2 aja sm kangmas. Soale aq jg ngerasaiinn 😀 wkwkkwkwk.waktu lahiran ibu bapak yg inisiatif nungguin,alhamdulillah…bnyak support ya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *