Story

Welcome to the world baby (part 2)

lanjut,,,

07 malam, di rumah sakit
akhirnya sampai juga di rumah sakit, diperiksa udah pembukaan berapa, dan katanya masih pembukaan 1. ohh baru satu juga. seteleh di cek pembukaan, di cek denyut jantung bayi. Respon menunjukan kalau emang bener bakal lahiran tapi nggak tau berapa lama lagi. Akhirnya susternya bilang, iya ini akan lahiran, tapi masih lama, mungkin sekitar tengah malam atau besok pagi. Dalam hati saya menceos, ah syukur alhamdulillah, ini benar benar mau lahiran ya. Bidan rumah sakit memberikan pilihan, mau tinggal di rumah sakit sampai lahiran nanti dengan syarat tidak boleh ada yang nunggu, atau mau pulang ke rumah dulu, nanti setelah rasa sakitnya udah gak bisa di tahan baru balik lagi ke rumah sakit.
akhirnya setelah di periksa selama sekitar 1 jam, jam 9 malam kita kembali ke apato. teh puspa juga gak jadi pulang kerumah, semua nginap di apato saya dengan ukuran apato sekitar 3×4 meter dan diisi oleh lima orang dengan satu orang sedang mengalami proses menuju lahiran. hhahhah bisa kebayang dong.. Sebelum pulang kita makan malam dulu di resto keluarga.. Biar nanti pas melahirkannya kuat.. Makan yang banyak hahah. Sambil nelpon ke orang tua kalo saya sudah mau melahirkan.. Dan semua orang di rumah cemas.
sesampainya di rumah, mulesnya semkain menjadi, saya sempatkan dulu solat sebelum badan bener bener sudh nggak kuat lagi.
hal yang paling nyaman saat mules gini ini berada di samping orang orang terdekat. saat mulesnya datang, saya minta teh puspa buat ngusap ngusap bagian pinggang belakang. Hal ini membuat sedikit lebih rileks.
semakin malam, mulasnya semakin menjadi, rasanya seperti apa ya??? yah kalo yang belum pernah melahirkan kayaknya belum bisa merasakan bagaimana mulesnya itu. amazyiiiennnngggg banget dah,,, hehhhe.

9 Desember 2013 jam 03 Pagi
Mules yang saya rasakan semakin hebat, udah pengen segera borojol ajah. udah gak bisa senyum ataupun di ajak guyon (katanya kalo udah gak bisa di ajak senyum itu tanda melahirkan udah deket), tapi masih bisa menjaga emosi. Akhirnya telpon ke rumah sakit, dan menjelaskan kondisi yang ada, pihak rumah sakit menyuruh saya untuk datang ke rumah sakit. dah akhirnya saya naik kursi roda juga, udah lemes gak pengen jalan jalan lagi.
Di cek pembukaan oleh bidan, dan ternyata masih pembukaan satu. Ohh…pengen segera naik ke pembukaan berikutnya tapi ko lamaa nyaaa ya.. akhirnya saya tinggal di ruang rawat sampai melahirkan nanti. harusnya saya tinggal sendiri di dalam kamar, tapi apalah daya, bahasa jepang saya nol besar, dan akhirnya dengan perlakuan khusu teh puspa boleh mendampingi hingga melahirkan nanti. Alhamdulillah. Suami nunggu di luar jauh dari ruangan.
mules yang dirasa semakin meningkat,

jam 06 pagi
Bidan kembali mengecek pembukaan yang terjadi, katanya masih pembukaan 3, masih harus nunggu lagi.. ahh ALLAH rasanya udah mau lahiran, ko masih pembukaan 3 ajah, ini dari pembukaan 1 ke pembukaan 3 bukan main waktunya. Kalo denger cerita dari teman teman kayaknya prosesnya cepet. Tetapi ya memang itu, proses melahirkan itu punya ceritanya masing masing.
Akhirnya jam 6 setelah di cek pembukaan itu, saya di bawa ke ruang melahirkan. jalan kaki tanpa bantuan kursri roda lagi. hehehe..
Mulesnya semakin meningkat, gak ada bandingannya.. Periodik sekali dengan rasa sakit yang semakin lama semakin Kuat.

Di dalam Ruang Operasi (ruang melahirkan)
suami sama teh puspa sudah stand by dengan harap harap cemas. Saya sudah nggak bisa di ajak ngobrol lagi, apa lagi bercanda. Emosi sudah tidak bisa terkontrol.
kalau di ingat ingat masa itu, saya suka pengen ketawa, memang ya tiingkah orang yang mau melahirkan itu lucu,, hhehehe
waktu itu saya gigit tangan suami sangking gak tau nya harus bagaimana. Minta di usap usap tangan sama teh puspa dengan nada yang tinggi. ahha maafkan ya,, atas emosi saat itu. tapi semua pasti mengerti kok.
Bibir saya berdarah, karena asupan cairan yang kurang, kering tiba tiba, aneh..
Sambil mendengarkan murottal, setiap detik berjalan sangat lama,, lamaaa sekali.
Setiap Mulesnya datang, saya berusaha untuk menahan sakit, tapi gak bisa,, sangking gak tau harus gimana, sya takbir dengan suara yang keras.. “ALLAHUAKBARRRRRRR”. semua menjawab, rilekksss,,, tarik nafas dalam dalam, jangan di tahan nanti kasihan bayinya kehabbisan nafas.
dengan nada kesal, “iya mpi juga tau, kamu gak usah ngomong gtu” bentak saya ke suami, ahhahaha ahhh maklum lah mau lahiran.

semakin kuattt semakinn sakit…. (gak bisa di ceritakan)

08 Pagi.
Bidan kembali ngecek pembukaan yang sudah terjadi, suami sama teh puspa di suruh nunggu di luar. Teh puspa ada kuliah jam 9 jadi kalau sampai jam 9 belum brojol juga, alhasil saya akan lahiran tanpa di dampingi.
Bener bener keadaan yang menegangkan. Sudah pada gelisah.
sambil menunggu di luar, cemas, khawatir, ..
bidan mengecek, oh udah pembukaan 9. saya masih belum jelas dengarnya, apa? pembukaan 6? dalam hati ko masih 6..masih lama lagi yaa? Bidan menegaskan, bukan 6 tapi sembilan…
ALhamdulillah,,,, jerit saya dalam hati. Rasa sakit yang ada tiba tiba hilang, mendengar pembukaannya udah di level 9, berarti sebentar lagi melahirkan. Saya sangat senang mendengar itu.
Akhirnya saya di suruh pindah ke tempat melahirkan. di siapkan pealatan untuk lahiran.
Dan teh puspa sama suami di persilahkan masuk kembali, mendampingi untuk lahiran yang sebenarnya.

jam 8.29 bayi mungil lahir, dengan berat 2810 gram., tinggi 45 cm.

ALhamdulillah, melahirkan ternyata tidak se sakit yang dibayangkan.
Ada kenikmataan saat mendengar tangisan bayi yang selama 9 bulan ada dalam perut kita.
setelah di bersihkan alakadarnya, Bayi langsung IMD dan di adzani sama suami..

Selamat datang ke dunia bayi mungilku…

we love u
ruang rawat inap dan foto hari ke dua setelah melahirkan

Jenis Makanan yang diberikan selama di rumah sakit,, dengan menu yang berbeda selam 5 hari

Bayi mungil yang sudah berusaia lebih dari 1 bulan

4 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *